Wednesday, September 10, 2008

Serbi Ramadhan (II)

BULAN Ramadhan bisa menjadi berkah tersendiri bagi para pedagang buah. Salah satu yang merasakannya adalah Pangadi (52 tahun), pedagang buah nangka di Jalan Suroto, Kotabaru, Yogyakarta.

Seperti halnya pengalaman tahun-tahun sebelumnya, kata Pangadi, di bulan puasa lebih ramai pembeli. Bahkan bisa dua kali lipat dibanding hari biasa.

Biasanya dalam sehari hanya bisa menjual 10 hingga 15 buah, namun pada bulan puasa bisa sekitar 20-30 buah. “Rame pembeli terutama sore hari sekitar jam empat hingga jam lima,” ungkap lelaki yang menjajakan dagangannya jam 8 pagi hingga jam 6 sore tersebut.

Pangadi menjual buah nangka dengan harga Rp 7.000 per kilogram berbentuk potongan-potongan. Sedangkan yang sudah dikupas dijual dengan harga Rp 15 ribu per kilogramnya. Tapi ada juga yang membeli dalam bentuk utuh. “Banyak warung-warung di Jogja yang beli utuh. Es teller 77 Jogja juga ngambil nangka dari sini. Harganya ditimbang dan dihitung per kilo 7 ribu juga.,” kata Pangadi sembari memotong-motong buah nangka dagangannya.

Buah nangka dibelinya dari daerah Ambarawa, Deles (Klaten), dan Prembun (Kebumen). Untuk saat ini karena sedang tidak musim, yang ada hanya di daerah Ambarawa. Setiap hari ia membeli 15 buah dengan harga sekitar Rp 50 ribu. Pada bulan puasa ini ia berusaha menambah dagangannya dua kali lipat menjadi sekitar 30 buah. “Tapi karena sedang tidak musim, jadi agak sulit mendapatkannya,” ujar Pangadi.

Ayah tiga orang anak tersebut mengaku memilih untuk khusus menjual buah nangka karena memang menyukai buah itu. Selain itu, ia merasa ribet jika harus juga menjual buah-buahan lain. Di bulan puasa ini ia pun tidak sekaligus menjual kolak atau es nangka. Pasalnya, ia tidak punya cukup waktu jika harus membuat menu berbuka tersebut.

Pangadi mengaku, penjualan paling ramai memang pada bulan puasa. Kalau lebaran justru kembali seperti hari biasa. “Nangka kan bisa dibuat apa saja. Bisa untuk kolak, es buah, koktail, es jus, atau sekedar untuk dimakan sebagai buah juga enak. Jadi di bulan puasa banyak yang memerlukan nangka sebagai menu berbuka,” pungkas warga Wedomartani, Ngemplak, Sleman, yang menjadi pedagang buah nangka sejak 1975 tersebut. -cahpesisiran-

13 comments:

  1. jalan2 sore di sekitaran kotabaru emang nambah vitamin A dan itu baik utk kesehatan mata y om.itu yg di jalan kaliurang jangan dilupain dunk om hehehe

    ReplyDelete
  2. yah... emang semua nya itu punya 2 sisi, ada yang diuntungkan tapi ada juga yang dirugikan...

    tinggal bagaimana kita menyikapinya aj kan!1!

    ReplyDelete
  3. aku tahuu ini tempatnya!!!!!
    aku juga sering beli disini mas hehehehehehehe

    ReplyDelete
  4. terima kasih sharing info/ilmunya...
    saya membuat tulisan tentang "Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?"
    silakan berkunjung ke:

    http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

    semoga Allah menyatukan dan melembutkan hati semua umat Islam, amin...

    salam,
    achmad faisol
    http://achmadfaisol.blogspot.com/

    ReplyDelete
  5. reply
    @ ipanks: hahaha.. masa' puasa2 ngabuburit cari vitamin A sih.
    yg di jakal.. rame emang, asik maen ke sana. tp dah over expose deh kayaknya. jd aku lbh suka nengok yg blm banyak diliat orang aja..
    @ krucial: hehe, postingan ini berlawanan dg postinganmu ya bro..
    @ cerita senja: o ya..?!!
    dan sepertinya itu satu2nya PKL (pinggir jalan) yang menjajakan khusus buah nangka di kota yogya. *klo ga kliru sih*
    unik.
    @ faisol: ok makasih dah mampir kesini. segera saya berkunjung balik.

    ReplyDelete
  6. ntu pak pangadi tetangganya yaw mas???wah jadi populer nuch, spa tahu ada pemesanan buat via online :)

    ReplyDelete
  7. reply
    @ acy: pak pangadi tu pak dhe ku dari sepupunya kakaknya embah buyut saya. halah jauh banget.
    kemaren dia bilang ma aku gini:
    "Le cah bagus (hueks2..), mbok sekali kali pak dhe mu ini dimasukkan ke belog kmu itu lho. siapa tahu, nanti nangka dagangan pak dhe tambah laris. kalu laris nanti kamu tak ijinkan ngajak si gendhuk parinem traweh bareng kamu le.."
    gitu katanya. o ya, parinem tu anak ragilnya pak dhe. ya akhirnya, ku posting lah ttg pak dhe di sini. idhep2 mbantu promosi, sekalian siapa tau ntar bs dapat si parinem. whakakak..
    *cerita ini cuma boong2an doank, bwt boongin acy*
    *hihihi nyengirrr + kaburrrr*

    ReplyDelete
  8. Dulu menjelang buka saya paling suka beli es degan di deket BNI simanjuntak, tp sekarang ampun ramenya... bikin malas!

    ReplyDelete
  9. wah, review lengkap, pake wawancara jg ya? hmmm ide manis :D
    kapan-kapan jg ah wkwkkw

    ReplyDelete
  10. ah, nangka memang enak buat campuran es buah. pedagang blewah juga sepertinya menangguk untung pas puasa

    ReplyDelete
  11. baru th lo klo puasa gini nangka jg laris,cos setahu q yg laris tu biasanya semangka ma blewah...:)(mungkin didaerahku kali ya)
    sbnrny sneng jg ma nangka cm g' snengnya klo disuruh ngupas tu lo mas.pernah dulu ku ngupas nangka dah susah2 eh kok malah dihabiske buapakku jadine yo kapok soale gupak pulute ra mangan nangkane he2....

    ReplyDelete
  12. eh ada nangka hehehe kesukaanku tuh

    ReplyDelete